Merenung Di Perantauan

 

Ahhh mengingat tempat ini
Membuat air mata mengalir
Di bukit Bangunjiwo saya memulai karir sebagai perantau.
Di tempat ini udah biasa perut saya tidak diisi dengan nasi selama 3 hari.
Dulu lantaran tidak kuatnya akhirnya saya terpaksa memakan jambu batu yang masih keras (belum matang).
Pernah juga dulu, demi mengisi perut saya berusaha memanjat kelapa di samping kos, padahal saya tidak bisa panjat kelapa.
Tapi karena dorong perut yang harus segera panjat

Makan saja susah kan? Apalagi membayar kuliah.
IPK saya dulu selalu diatas 3,5. Ini azam saya. Tidak boleh dibawa itu.
Alhamdulillah 2 Semester bisa berjalan sesuai harapan.
Tapi saat semester 3, saya udah mengikuti kuliah selama satu semester secara penuh hampir tanpa absen.
Sayangnya saat mau ujian, saya tidak punya biaya untuk membayar kewajiban saya, akhirnya saya tidak bisa ikut ujian. Hanguslah 24 SKS
Sakit rasanya saat mendengar pernyataan bagian keuangan “kamu tidak bisa ikut ujian” Bahkan dulu diumumkan lewat papan pengumuman kalo saya tidak bisa ikut ujian.
Saya pulang di kamar, sambil menangis tersedu-sedu.
Perjuangan 6 bulan hilang cuma-Cuma.

Di sinilah pula teman-teman menertawakanku saat saya berbicara
Coznya logat saya adalah logat sulawesi (Kelebihan huruf E).
Tata bahasanya belum terarah seperti bahasa Indonesia asli.
Bahkan dulu ada yang bilang yang masih saya ingat sampai sekarang. Begini katanya
“Ngomong aja susah kan? Apalagi mau jadi penulis”
Tapi itu tidak menyurutkan semangatku untuk terus belajar

Udah-udah jangan diterusn nulisnya
Sungai kecil diwajahku terus mengalir

Syukuri apa yang ada sekarang
Hadza Min Fadhli Robbi
Ini semua karunia dari Allah swt
Kalo ada kemuan maka pasti ada 1000 jalan untuk sukses.
Tapi jika tidak punya kemuan untuk sukses 1000 alasan untuk tidak mau melangkah
Kini saya tersenyum memandangmu kampus perjuangan 
Selamat berjuang para generasi baru di bukit perjuangan